Membandingkan (comparison) VGA AMD Radeon dengan Nvidia geforce yang manakah yang lebih hebat??

November 5, 2011

info bwt yg mw upgrade VGA. (abis googling dan wiki-ing)
mngkin emg srg dipertanyakan GPU VGA yg bgus itu apa, AMD radeon atau Nvidia Geforce?
gw ada pencerahan sdkit.
disini gw akan mengambil 2 sampel produk yg akan diperbadingkan dgn VGA laen yg selevel (level menengah keatas)

1. sampelny sebagai bhn perbandingan = AMD radeon 6790

Performance compare:
“Performance is superior to the NVIDIA GTX 550 Ti and Radeon HD 5770, less powerful than the Radeon HD 6850 and close to the GTX 460 768MB and Radeon HD 5830.” (source: wiki)

Price compare: NVIDIA GTX 550 Ti and GTX 460, same VGA card brand @rakitan.com)
Digital Alliance HD 6790 1Gb 256Bit DDR5 Ati Radeon PCI Exp. Rp.1.270.000
Digital Alliance GTX 550 Ti Sonic 1024Mb 192Bit DDR5 NVidia PCI Exp. Rp.1.398.000
Digital Alliance GTX 460 Green 768Mb 192Bit DDR5 NVidia PCI Exp. Rp.1.537.000

Kesimpulan pribadi :
Jadi ternyata dgn harga yg lbih murah (AMD Radeon 6790) kita dpt kualitas yg lbih bgus dibanding yg lbih mahal (GTX 550).
ok, dimasukkan kdlm list belanja thun depan. 😀

2. dari perbandingan pertama tadi g brarti AMD radeon lbih bagus ya, krn stiap versi punya kmampuan bbeda dan harga pun beda. jadi stiap sampel produk yg dijadikan sampel beda, y hasilnya jg akan beda. (tentunya produk yg di compare harus seimbang performancenya loh.)
nih cnth lainnya, sampelnya yaitu HD 6870 yg akan dicompare dgn GTX 560:

Performance compare:
“GTX 560 are slightly faster than the Radeon 6870” (source: wiki)

Price compare:
– Digital Alliance GTX 560 1024Mb 256Bit DDR5 NVidia PCI Exp. Rp. 1.807.000
– Digital Alliance HD 6870 1Gb 256Bit DDR5 Ati Radeon PCI Exp. Rp. 1.949.000

Kesimpulan pribadi:
nah loh, disini udah jelas klo Nvidia lah yg recomended untuk VGA level ini. slaen lbih bgus jg lbih murah kan.. 😀

——- Result ——-

nah..
jadi skornya imbang kan 1-1 hehe.
kesimpulannya, mreka adalah vendor2 hebat yg akan slalu brsaing pada semua produknya. entah dri performance atau harga, produk2 terbaru nanti yg akan diluncurkan tentu akan menghasilkan perbandingan berbeda, berbanding lurus dgn kemajuan teknologi dan inovasi vendor bersangkutan.
jadi, untuk memilih VGA yg terbaik bwt masing2 org tentu akan relatif hasilnya, krn pertama kita tentu harus melakukan analisis kebutuhan dan kemampuan (budget).
nah diatas gw ud mengambil 2 sampel dari level berbeda (versi dan harga) yg bisa dijadikan acuan lw lw pada, skrg tgl bagaimana kebutuhan dan budget lw??
semoga bermanfaat… 😀

TIPS DAN TRIK MENJADI HEBAT BERMAIN GAME POINT BLANK (JAGO HEADSHOT) – TANPA CHEAT –

June 10, 2010


haloo kakak…
bila lw2 smwa para gamer yg suka maen game PB (Point Blank), pasti g mw dong dibilang “cacad” atau “copo”, hehe..
nah disini gw mw kasitau tips n trik jago maen PB, lw bkal jadi headshooter (jago HS) tanpa cheat kakak… (cheater matee aj lw!!)

tips n triknya trbagi mnjadi 2 tahap.
1. SEBELUM BERMAIN
2. SAAT BERMAIN

krn judul room ini “NO BACOD”, gw lgsg to the point aj dah…

1. SEBELUM BERMAIN

emg kdgrannya sepele, tpi hal2 yg lw lakuin sblm maen itu bsa dblg pnting kakak..
ini 10 tips sebelum berperang ala PB:

A. pastikan perut lw terisi alias kga laper, bisa berabe klo pas maen perut lw kroncongan, bisa2 pas lw lgi megangin perut aj lw di HS, wkwkwk… tpi jg jgn mpe kekenyangan pas maen, makan secukupnya, inget “makanlah sblm laper, dan berhenti sblm kenyang”, y max. makan 1 jam sblm (kya mw brenang aj sii kakak). ya klo lw g punya duit blh kok minum minuman yg bisa nunda laper (sponsor yaaa??), wkwkwk..

B. olahraga teratur biar sehat.. 😀 (kayanya bkn gamer pun harus olahraga deh..) ini pnting bro! gmna bisa HS trus klo badan lw pegel2, ngeker kepala eeeeehh yg kena kaki, g mngkin kan.. (laaahh,, emg g mngkin kalii…trus mksdnyaaa??)

C. tidak kelelahan atau sakit. olahraga emg perlu, tpi jgn dilakuin bner2 pas sblm maen, capeee deehh.. trus klo lgi sakit mnding jgn maen deh kakak, jgnkan perang, jln k warnet aj berat, periksa ke dokter bila sakit berlanjut.. (kya prnh dgr ya, dmna yaa???) oia, klo mw yakin, setiap kali lw mw maen priksa kesehatan lw aj dulu ke dokter2 ksygan anda.. (heeeeh??)

D. tidur secukupnya. naaaah pnting ni kakak, gmna bisa ngeker klo matanya merem melek kan, ckckck.. mata klo g fokus gmna mw maen kakak… tanyakan kembali pada dokter anda brapa lama waktu tidur yg cukup untuk kakak2 smwa… 😀 (buset mw maen aj mesti kluar biaya k dokter!!??) udah klo mw lakuin aj baweeel lw!!

E. selain keadaan fisik, pastikan jg keadaan psikis lw sehat, ng stres, ng pusing mikirin utang, ng pusing anak org lw hamilin. y pokoknya otak lw free lah… gratis!! (kok jadi “gratis”?)

F. bagi kakak2 yg maennya di warnet, pastikan lw punya uang, ini PENTING.. wah bisa di HS sama pnjaga warnet klo lw maen kga bayar..hahaha.. oia, duitnya duit halal, jgn duit blh bohongin ortu atw ngentit, jgn dicontoh ya kakak.. eeehh tpi bwt kakak2 yg maen dirumah blh jg tuh, coz maennya pasti g fokus klo misalnya g punya duit, pikiraaann ajaaa..wkwkwk…

G. nah pas mw maen ni, pastikan jg posisi lw PW (Posisi Wenak), bwt yg maen drmh jauhkan brg2 di sekitar anda, jgn taro motor dket komp, pindahin dulu piring2 bekas makan yg ada di meja monitor, sempak2 kotor, buku2 yg lw tumpuk2 aj g prnh lw buka jg pindahin dah, jgn ad brg deket2 sama keyboard dan mouse krn dapat mngganggu saat brmain.
bwt yg maennya di warnet, pilih tmpt PC yg enak, jgn di pojok, atw dket tmbok, krn gerakan tgn mnjadi sempit, y klo mw nonton bokep bru deh itu tmpt yg bagus, tpi klo maen game sprtinya tidak kakak.. (ketahuan deh, hehe.. 😀 ) oia klo bisa warnetnya ber-AC ya, dan tentunya AC-nya g rusak pcuma jg klo kga nyala, klo panas g enak dah gw kasitau aj.. (pengalaman ya??)

H. pastikan jg keyboard dan mouse yg mw digunakan itu enak, g rusak. gondok aj dah klo gara2 device yg lw pke g enak mateee mulu alias “cacad”. oia, monitornya jg, yg bagus, tingkat warna dan cahayanya pun yg pas, jgn kegelapan dan jgn keterangan.

I. berdoa dulu sblm maen, perintah agama klo stiap mlakukan kgiatan apapun harus brdoa, tunjukkan klo kita gamer yg taat agama.. 😀

J. oia.. hampir lupa, sebelum maen atw jln k warnet izin dulu sama ortu, minta doa restu biar perangnya lancar, wkwkwk.. (kya mw jln skolah aj yaaa…)

2. SAAT BERMAIN

berikutnya stlh mlakukan smwa tips n trik sebelum bermain, saatnya bermain.. 😀 (daritadi kek!!)

A. klo mw mulai maen game, sebaiknya fb, ym atau apapun itu di close dulu krn suara2nya trdengar pula saat kita sdg maen. kan ganggu, apalagi klo lgi buka bokep, suara2 desahannya kan bisa meransang, wah klo si otong bgn kan jadinya pgn “perang” yg laen, hehe.. 🙂

B. pastikan lw g lupa pke baju n clana pas maen, bkn krn ap2, kasian otong kdinginan. masuk angin ntar..

C. pada setting, pilih tanda kekeran yg plg nyaman bwt lw, yg biasa digunakan si tanda dot (titik kecil)

D. pilih snjata yg plg cocok bwt lw, ini pnting bgd kakak.. g smwa org cocok sama snjata yg sama, jadi coba2 aj dulu..

(ayolah mana nih tipsnya bwt HS trus?????)
sabar.. sabar y kakak…

E. tipsnya gmpng kakak… gni niii… setiap head to head, usahakan mengeker sekitar dada keatas, krn itu akan berpotensi mnjadi HS, walaupun tidak HS, damage yg kena pun besar..

F. supaya g kena HS pun ada triknya, saat head to head atw pas lw lagi nembak ngeker kepalanya, jgn bngong (perang kok bngong), trus gerak-gerak kiri kanan loncat nunduk guling kanan guling kiri, tpi tetep fokus ngeker kepalanya yaa.. (emg bisa bgitu??)

gimana kakak??
patut dicoba?
dijamin jadi JAGO kakak!!!!! 😀
HS gw aj makin lama makin naek nii, (krn nglakuin tips2 itu??) bukan, krn gw emg jago aj, wakakak… (zzzzzz….)

pesan gw “hati2 di jalan”, klo kesandung g jadi HS kan..
dan juga “hormati sesama para gamer PB, no bacod, n no cheat kakak, mkin ancur aj dah skill lw klo bisanya cma cheat..”
oia, pesan terakhir “saya tidak brtanggung jawab akan efek samping dari mengikuti tips2 dan trik disini, tanggung jawab ada pada pembaca sendiri” (kok kya buku stensil ya??)




By PBnick : “g4b3_logan“.

Pelanggaran Etika Profesi TI yang Masih Bisa Ditoleransi

May 31, 2010

Suatu pelanggaran etika & profesionalisme TI mempunyai tingkatan aturan dan pelanggaran layaknya etika & norma yang ada di lingkungan masyarakat. Ya contohnya hmmm… tidak bersalaman kepada orang tua ketika pergi dan pulang ke rumah, atau melawan perintah orang tua. Kedua hal tersebut merupakan contoh pelanggaran etika & norma seorang anak terhadap orang tua, namun tingkatannya berbeda, tidak bersalaman mungkin sebuah pelanggaran yang masih bisa ditoleransi atau cukup hanya diberi nasihat, sedangkan melawan perintah orang tua merupakan pelanggaran yang semestinya diberikan hukuman agar tidak menjadi terbiasa melawan orang tua.

Nah, layaknya contoh di atas, dalam profesi TI pun terdapat etika yang bersifat dapat ditoleransi dan pelanggaran yang semestinya mendapat sanksi, baik itu pelanggaran ringan ataupun berat.

Saat ini pelanggaran etika bagi profesi TI cukup sering namun tidak ketahuan oleh organisasi atau perusahaan karena kurangnya pengetahuan atau ketidaktahuan anggota organisasi, ada pelanggaran besar yang mungkin bisa kena pasal pidana dan ada juga pelanggaran yang mungkin masih bisa ditoleransi oleh organisasi bila ketahuan. Mungkin contoh2 pelanggaran yang bisa gw lihat di lingkungan sekitar gw seperti berikut:

  • Meng-copy (membajak) software perusahaan bagi untuk keperluan pribadi ataupun orang lain (keluarga, teman, dll). Ini merupakan salah satu pelanggaran paling biasa yang ada di sekitar kita, dan mungkin itu sudah menjadi kebiasaan dan dapat dimaklumi bagi perusahaan atau masyarakat lain dikarenakan harga sebuah software berlisensi itu tidak murah.
  • Mengerjakan tugas kantor yang penting ataupun rahasia diantara orang2 rumah; sodara, anak, istri, dll. Hal ini juga merupakan hal biasa karena mungkin malah aneh bila kita curiga atau berburuk sangka pada keluarga kita.
  • Memberitahukan software2 yang diganakan perusahaan atau sekedar berbagi (sharing) lingkungan pekerjaan di dalam perusahaan. Mungkin ini tidak terlihat sebuah pelanggaran, namun alat2 ataupun sumber daya perusahaan itu merupakan rahasia perusahaan.
  • Bermain games atau mengerjakan hal lain saat waktu kerja. Mungkin pelanggaran ini biasa dilakukan oleh profesi atau bagian manapun.
  • Menggunakan sumber daya perusahaan (peralatan kerja) untuk keperluan pribadi atau diluar pekerjaannya. Contohnya; menggunakan komputer untuk menyimpan data2 atau file2 yang tidak berhubungan dengan pekerjaannya seperti foto2 porno atau video2 porno.
  • Menggunakan fasilitas yang diberikan perusahaan untuk keperluan pribadi atau diluar pekerjaannya (menyalahgunakan fasilitas). Contohnya:
  1. Menggunakan internet untuk online facebook, website2 porno, atau download file yang tidak berhubungan dengan pekerjaan.
  2. Hardware dibawa pulang dan digunakan diluar lingkungan dan keperluan perusahaan.
  3. Laptop perusahaan dibawa pulang atau ditaruh dirumah untuk digunakan pribadi ataupun orang lain.

April 29, 2010

Etika dan Profesionalisme IT dalam Pandangan Hukum



  1. Pembahasan secara umum

Berlanjut dari posting sebelumnya, saya pernah menjelaskan bahwa teknologi Informasi mempunyai pengaruh yang besar dalam kehidupan manusia, karena IT ibarat pisau bermata dua, legal dan ilegal, baik dan buruk, maka mau tak mau berhubungan dengan etika dan hukum.

Nah… jadi merupakan hal yang penting untuk mengetahui bahwa hal yang tidak etis belum tentu ilegal. Jadi, dalam kebanyakan situasi, seseorang atau organisasi yang dihadapkan pada keputusan etika tidak mempertimbangkan apakah itu merupakan pelanggaran hukum atau tidak.  Memang yang jadi masalah pada bidang ini yakni orang masih meraba-raba batasan antara inovasi, kreatifitas, dan pelanggaran etika dan hukum, apalagi dunia ini hampir sepenuhnya digeluti oleh anak-anak muda yang kerap mengabaikan persoalan moralitas yang abu-abu.

Salah satu alasan sulitnya menegakkan etika dan hukum di dunia IT adalah karena bidang ini bisa dibilang baru, tak seperti dunia kedokteran yang usianya sudah ratusan abad, bidang IT adalah profesi baru. Walaupun ada juga yang melanggar, dalam dunia kedokteran, etika profesi sangat dijunjung tinggi. Ini jauh berbeda dengan dunia IT, di mana orang sangat mudah melanggar etika dan kadang secara tidak sadar telah melanggar hukum, seperti isu-isu etika yang saya jelaskan pada posting sebelumnya. Yah… tapi buat yang belum baca, saya berbaik hati menulis ulang dan ditambah dengan penjelasannya dalam pandangan hukum atau contoh pelanggaran hukumnya :

  1. 1. Isu privasi : rahasia pribadi yang sering disalahgunakan orang lain dengan memonitor e-mail, memeriksa komputer orang lain, memonitor perilaku kerja (kamera tersembunyi). Pengumpulan, penyimpanan, dan penyebaran informasi mengenai berbagai individu/pelanggan dan menjualnya kepada pihak lain untuk tujuan komersial. Privasi informasi adalah hak untuk menentukan kapan, dan sejauh mana informasi mengenai diri sendiri dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Meskipun hal ini merupakan perintah dari atasan, privasi informasi ini tentu merupakan pelanggaran hak individu, kelompok, ataupun institusi, dan ini termasuk pelanggaran HAM. Maka berhati-hatilah bagi yang berprofesi di bidang ini, karena profesionalisme tidak harus melanggar hukum kaaaan…
  2. 2. Isu akurasi : autentikasi, kebenaran, dan akurasi informasi yang dikumpulkan serta diproses. Siapa yang bertanggung jawab atas berbagai kesalahan dalam informasi dan kompensasi apa yang seharusnya diberikan kepada pihak yang dirugikan, nah anda pasti tahu bila ada individu yang merasa dirugikan tentu saja hal ini bisa dibawa ke jalur hukum, dan siapa yang bertanggung jawab akan hal itu bisa dituntut.
  3. 3. Isu property : kepemilikan dan nilai informasi (hak cipta intelektual). Hak cipta intelektual yang paling umum berkaitan dengan IT adalah perangkat lunak, semua orang pasti tahu, penggandaan/pembajakan perangkat lunak adalah pelanggaran hak cipta dan ini merupakan masalah besar bagi para vendor, hati-hati loooooooh………..
  4. 4. Isu aksesibilitas : hak untuk mengakses infomasi dan pembayaran biaya untuk mengaksesnya. Hal ini juga menyangkut masalah keamanan sistem dan informasi. Kalau hal ini apa yah yang berhubungan dengan hukum??. Oia, berhubungan dengan hak akses dan keamanan system, hati-hati dengan tugas atau perintah atasan untuk melanggar hal itu dengan menuntut profesionalisme profesi, pelanggaran hak akses dan keamanan system dapat membawa anda ke dalam jeruji besi.

    B. Pembahasan dalam hubungannya dengan UU ITE

Etika profesi IT memang sekarang sudah dimasukkan ke dalam undang-undang ITE, segala aturan dan kegiatan yang berhubungan dengan IT yang dapat melanggar hukum telah dirancang sedimikian rupa, tetapi sayangnya undang-undang tersebut masih banyak hal yang abu-abu atau tidak jelas karena tidak dijelaskan secara spesifik, sepertinya UU ini belum layak untuk diberlakukan karena UU ini isinya seperti UU rancangan secara umum saja.

Setelah pemberlakuannya, memang UU ini dapat menjaring para hacker-hacker nakal, termasuk teknisi IT yang melanggar isu-isu etika diatas. Tetapi UU ini pun telah memakan korban, kesalahan pemahaman isi UU karena UU yang kurang jelas itu dapat berakibat fatal. Berikut komentar dari W. Purbo tentang UU ITE bisa di KLIK disini..

Sebagai penutup, saran saya untuk pemerintah, cepat2 deh perbaikin UU ITE sebelum memakan korban para blogger, hehe…

BAB 4 PI revisi (tugas b.indonesia – softskill)

April 25, 2010
View this document on Scribd

Etika dan Profesionalisme IT dalam Hubungan Pertemanan

April 13, 2010

Etika dan Profesionalisme IT dalam Hubungan Pertemanan



A. Pengertian Etika dan Profesi

Baiklah, pertama-tama saya ingin menjelaskan pengertian dasar tentang Etika, Moral dan Profesi.

Kata etika berasal dari bahasa Yunani, ethos atau ta etha yang berarti tempat tinggal, padang rumput, kebiasaan atau adat istiadat. Oleh filsuf Yunani, Aristoteles, etika digunakan untuk menunjukkan filsafat moral yang menjelaskan fakta moral tentang nilai dan norma moral, perintah, tindakan kebajikan dan suara hati. Kata yang agak dekat dengan pengertian etika adalah moral. Kata moral berasal dari bahasa Latin yaitu mos atau mores yang berarti adat istiadat, kebiasaan, kelakuan, tabiat, watak, akhlak dan cara hidup. Secara etimologi, kata etika (bahasa Yunani) sama dengan arti kata moral (bahasa Latin), yaitu adat istiadat mengenai baik-buruk suatu perbuatan. Namun demikian moral tidak sama dengan etika. Kata moral lebih mengacu pada baik-buruknya manusia sebagai manusia, menuntun manusia bagaimana seharusnya ia hidup atau apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan. Sedangkan etika adalah ilmu, yakni pemikiran rasional, kritis dan sistematis tentang ajaran-ajaran moral. Etika menuntun seseorang untuk memahami mengapa atau atas dasar apa ia harus mengikuti ajaran moral tertentu. Dalam artian ini, etika dapat disebut filsafat moral. Yang dimaksud etika profesi adalah norma-norma, syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi oleh sekelompok orang yang disebut kalangan profesional. Lalu siapakah yang disebut profesional itu? Orang yang menyandang suatu profesi tertentu disebut seorang profesional. Selanjutnya Oemar Seno Adji mengatakan bahwa peraturan-peraturan mengenai profesi pada umumnya mengatur hak-hakyang fundamental dan mempunyai peraturan-peraturan mengenai tingkah laku atau perbuatan dalam melaksanakan profesinya yang dalam banyak hal disalurkan melalui kode etik.

Sedangkan yang dimaksud dengan profesi adalah suatu moral community (masyarakat moral) yang memiliki cita-cita dan nilai bersama. Mereka membentuk suatu profesi yang disatukan karena latar belakang pendidikan yang sama dan bersama-sama memiliki keahlian yang tertutup bagi orang lain.

B. Etika dan Profesionalisme IT secara Umum dan dalam Hubungan Pertemanan

Langsung saja saya menjelaskan pendapat saya tentang hal ini. Eheeeem…

Sebagai seorang yang profesional, kita mempunyai tanggung jawab untuk mempromosikan etika penggunaan teknologi informasi di tempat kerja. Kita mempunyai tanggung jawab manajerial. Kita harus menerima tanggung jawab secara etis seiring dengan aktivitas pekerjaan. Hal itu termasuk melaksanakan peran kita dengan baik sebagai suatu sumber daya manusia yang penting di dalam sistem bisnis dalam organisasi. Sebagai seorang manajer atau pebisnis profesional, akan jadi tanggung jawab kita untuk membuat keputusan-keputusan tentang aktivitas bisnis dan penggunaan teknologi informasi, yang mungkin mempunyai suatu dimensi etis yang harus dipertimbangkan.

Teknologi Informasi mempunyai pengaruh yang besar dalam kehidupan manusia. Karena TI ibarat pisau bermata dua, legal dan ilegal, baik dan buruk, maka mau tak mau berhubungan dengan etika dan hukum. Dan dalam hubungannya dalam pertemanan, etika dan profesionalisme IT kadang ada benturan-benturan dengan pemikiran rasional dan moral social, maka sebaiknya setiap individu dapat memahami dan membedakan hubungan pertemanan dengan hubungan kerja, membedakan seperti kapan, dimana, dan kepada siapa, hal ini agar tidak terjadi kesalahpahaman dengan teman kerja ataupun teman di luar kantor.

Banyaknya aplikasi, peningkatan penggunaan dan profesi IT telah menimbulkan berbagai isu etika atau pelanggaran etika yang dapat dikategorikan dalam empat jenis:

1. Isu privasi : rahasia pribadi yang sering disalahgunakan orang lain dengan memonitor e-mail, memeriksa komputer orang lain seperti teman kerja, memonitor perilaku kerja (kamera tersembunyi). Pengumpulan, penyimpanan, dan penyebaran informasi mengenai berbagai individu (pelanggan atau teman kerja) dan menjualnya kepada pihak lain untuk tujuan komersial. Meskipun hal ini merupakan perintah dari atasan, privasi informasi ini tentu merupakan pelanggaran hak individu, kelompok, ataupun institusi, dan ini termasuk pelanggaran HAM. Dan dalam hubungannya dengan pertemanan hal ini berlawanan dengan etika pertemanan, yakni menjaga privasi antar teman dan hubungan baik.

2. Isu akurasi : autentikasi, kebenaran, dan akurasi informasi yang dikumpulkan serta diproses. Siapa yang bertanggung jawab atas berbagai kesalahan dalam informasi dan kompensasi apa yang seharusnya diberikan kepada pihak yang dirugikan, hal ini juga dapat berlawanan dalam hubungannya dengan pertemanan karena informasi bisa saja tidak diberikan kepada teman diluar kantor ataupun teman kerja yang meskipun itu berhubungan dengannya, ingat untuk membedakan kapan, dimana, dan kepada siapa. Kepercayaan dan tidak memberitahukan kebenaran berlawanan dengan kerahasiaan informasi demi profesionalisme IT.

3. Isu property : kepemilikan dan nilai informasi (hak cipta intelektual). Hak cipta intelektual yang paling umum berkaitan dengan TI adalah perangkat lunak. Penggandaan/pembajakan perangkat lunak adalah pelanggaran hak cipta dan merupakan masalah besar bagi para vendor, termasuk juga karya intelektual lainnya seperti musik dan film. Dalam hubungannya dengan pertemanan seperti teman diluar kantor, sebaiknya tidak sembarang memberikan atau menggandakan software berlisensi milik perusahaan karena hal ini termasuk pelanggaran hukum.

4. Isu aksesibilitas : hak untuk mengakses infomasi dan pembayaran biaya untuk mengaksesnya. Hal ini juga menyangkut masalah keamanan sistem dan informasi. Secara profesionalisme memang hal ini merupakan etika profesi, maka individu sebaiknya tidak membuka atau mengakses informasi yang berhubungan perusahaan dengan atau bersama teman, seperti meminjam laptop atau handphone teman, maka agar segera langsung menghapus informasinya.

C. Kesimpulan
Oke sebelum menutup posting ini, saya ingin memberikan kesimpulan dari apa yang saya kemukakan diatas adalah, bahwa etika dan profesionalisme itu merupakan hal yang penting saat ini, tetapi kadang benturan-benturannya dengan moral social terutama dalam hubungan pertemanan dapat menimbulkan kebingungan, hal ini seperti benturan profesi dan individu. Maka sebaiknya setiap individu dapat memahami dan membedakan hubungan pertemanan dengan hubungan kerja, membedakan seperti kapan, dimana, dan kepada siapa, hal ini agar tidak terjadi kesalahpahaman dengan teman kerja ataupun teman di luar kantor.

BAB 1 PI revisi (tugas b.indonesia-softskill)

March 30, 2010
View this document on Scribd

Middleware telematika, OSGi, dan JCP

December 16, 2009

A. Middleware Telematika

Dalam dunia teknologi informasi, terminologi middleware adalah istilah umum dalam pemrograman komputer yang digunakan untuk menyatukan, sebagai penghubung, ataupun untuk meningkatkan fungsi dari dua buah progaram/aplikasi yang telah ada.

Perangkat lunak middleware adalah perangkat lunak yang terletak diantara program aplikasi dan pelayanan-pelayanan yang ada di sistim operasi. Adapun fungsi dari middleware adalah:

* Menyediakan lingkungan pemrograman aplilasi sederhana yang menyembunyikan penggunaan secara detail pelayanan-pelayanan yang ada pada sistem operasi .
* Menyediakan lingkungan pemrograman aplikasi yang umum yang mencakup berbagai komputer dan sistim operasi.
* Mengisi kekurangan yang terdapat antara sistem operasi dengan aplikasi, seperti dalam hal: networking, security, database, user interface, dan system administration.

Tujuan utama layanan middleware adalah untuk membantu memecahkan interkoneksi beberapa aplikasi dan masalah interoperabilitas.

Perkembangan middleware dari waktu ke waktu dapat dikatagorikan sebagai berikut:

* On Line Transaction Processing (OLTP), merupakan perkembangan awal dari koneksi antar remote database. Pertama kali ditemukan tahun 1969 oleh seorang engineer di Ford, kemudian diadopsi oleh IBM hingga kini dikenal sebagai proses OLTP. DIGITAL ACMS merupakan contoh lainnya yang sukses pada tahun 70-an dan 80-an. UNIX OLTP lainnya seperti: Encina, Tuxedo pada era 80-an, serta DIGITAL CICS untuk UNIX yang memperkenalkan konsep dowsizing ke pasar.
* Remote Procedure Call (RPC), menyediakan fasilitas jaringan secara transparan. Open Network Computing (ONC) merupakan prototipe pertama yang diperkenalkan awal tahun 70-an. Sun unggul dalam hal ini dengan mengeluarkan suatu standar untuk koneksi ke internet. Distributed Computing Environment (DCE) yang dikeluarkan oleh Open Systems Foundation (OSF) menyediakan fungsi-fungsi ONC yang cukup kompleks dan tidak mudah untuk sis administrasinya.

ommon Object Request Broker Architecture (CORBA), merupakan object-oriented middleware yang menggabungkan fungsi RPC, brokering, dan inheritance. DIGITAL ObjectBroker merupakan salah satu contohnya.

Database middleware adalah salah satu jenis middleware disamping message-oriented middleware, object-oriented middleware, remote procedure call, dan transaction processing monitor. Pada prinsipnya, ada tiga tingkatan integrasi sistem komputer yaitu integrasi jaringan, integrasi data, dan integrasi applikasi. Database middleware menjawab tantangan integrasi data, sedangkan midleware-middleware yang lain menjawab tantangan integrasi applikasi dan jaringan.

Messaging Middleware :

1. Menyimpan data dalam suatu antrian message jika mesin tujuan sedang mati atau overloaded
2. Mungkin berisi business logic yang merutekan message ke ujuan sebenarnya dan memformat ulang data lebih tepat
3. Sama seperti sistem messaging email, kecuali messaging middleware digunakan untuk mengirim data antar aplikasi

B. OSGi

OSGI (Open Service Gateway Initiative) adalah sebuah rencana industri untuk cara standar untuk menghubungkan perangkat seperti perangkat rumah tangga dan sistem keamanan ke Internet. OSGI berencana menentukan program aplikasi antarmuka (API) untuk pemrogram menggunakan, untuk memungkinkan komunikasi dan kontrol antara penyedia layanan dan perangkat di dalam rumah atau usaha kecil jaringan. OSGI API akan dibangun pada bahasa pemrograman Java. Program java pada umumnya dapat berjalan pada platform sistem operasi komputer.

OSGI adalah sebuah interface pemrograman standar terbuka. The OSGI Alliance (sebelumnya dikenal sebagai Open Services Gateway inisiatif, sekarang nama kuno) adalah sebuah organisasi standar terbuka yang didirikan pada Maret 1999. Aliansi dan anggota – anggotanya telah ditentukan sebuah layanan berbasis Java platform yang dapat dikelola dari jarak jauh.Spesifikasi OSGI yang dikembangkan oleh para anggota dalam proses terbuka dan tersedia untuk umum secara gratis di bawah Lisensi Spesifikasi OSGI. OSGI Alliance yang memiliki program kepatuhan yang hanya terbuka untuk anggota. Pada Oktober 2009, daftar bersertifikat OSGI implementasi berisi lima entri.

Manfaat dalam penerapan OSGI ini antara lain :

* Mengurangi Kompleksitas (Reduced Complexity) – Mengembangkan dengan teknologi OSGi berarti mengembangkan bundel: komponen OSGi. Bundel adalah modul. Mereka menyembunyikan internal dari bundel lain dan berkomunikasi melalui layanan didefinisikan dengan baik. Menyembunyikan internals berarti lebih banyak kebebasan untuk berubah nanti. Hal ini tidak hanya mengurangi jumlah bug, itu juga membuat kumpulan sederhana untuk berkembang karena bundel ukuran benar menerapkan sepotong fungsionalitas melalui interface didefinisikan dengan baik. Ada sebuah blog menarik yang menjelaskan teknologi OSGi apa yang mereka lakukan bagi proses pembangunan

* Reuse – Para model komponen OSGi membuatnya sangat mudah untuk menggunakan banyak komponen pihak ketiga dalam suatu aplikasi. Peningkatan jumlah proyek-proyek sumber terbuka memberikan JAR’s mereka siap dibuat untuk OSGi. Namun, perpustakaan komersial juga menjadi tersedia sebagai bundel siap pakai.

* Real World – OSGi kerangka kerja yang dinamis. Ini dapat memperbarui bundel on the fly dan pelayanan yang datang dan pergi. Ini dapat menghemat dalam penulisan kode dan juga menyediakan visibilitas global, debugging tools, dan fungsionalitas lebihy daripada yang telah dilaksanakan selama satu solusi khusus.

* Easy Deployment – teknologi OSGi bukan hanya sebuah standard untuk komponen, tapi juga menentukan bagaimana komponen diinstal dan dikelola. API telah digunakan oleh banyak berkas untuk menyediakan sebuah agen manajemen. Agen manajemen ini bisa sesederhana sebagai perintah shell, TR-69 sebuah protokol manajemen pengemudi, OMA DM protokol sopir, komputasi awan antarmuka untuk Amazon EC2, atau IBM Tivoli sistem manajemen. Manajemen standar API membuatnya sangat mudah untuk mengintegrasikan teknologi OSGi dalam sistem yang ada dan masa depan.

* Dynamic Updates – Model komponen OSGi adalah model dinamis. Kumpulan dapat diinstal, mulai, berhenti, diperbarui, dan dihapus tanpa menurunkan keseluruhan sistem. Banyak pengembang Java tidak percaya ini dapat dilakukan pada awalnya oleh karena itu tidak digunakan dalam produksi. Namun, setelah menggunakan ini dalam pembangunan selama beberapa waktu, sebagian besar mulai menyadari bahwa itu benar-benar bekerja dan secara signifikan mengurangi waktu penyebaran.

* Simple – The OSGi API sangat sederhana. API inti hanya terdiri dari satu paket dan kurang dari 30 kelas / interface. API inti ini cukup untuk menulis kumpulan, menginstalnya, start, stop, update, dan menghapus mereka dan mencakup semua pendengar dan keamanan kelas.

* Kecil (Small) – The OSGi Release 4 Framework dapat diimplementasikan kedalam JAR 300KB. Ini adalah overhead kecil untuk jumlah fungsi yang ditambahkan ke salah satu aplikasi dengan memasukkan OSGi. Oleh karena itu OSGi berjalan pada berbagai macam perangkat: dari sangat kecil, kecil, dan untuk mainframe. Hanya meminta Java VM minimal untuk menjalankan dan menambahkan sangat sedikit di atasnya.

* Cepat (Fast) – Salah satu tanggung jawab utama dari Framework OSGi memuat kelas-kelas dari bundel. Di Java tradisional, JARs benar-benar terlihat dan ditempatkan pada daftar linear. Pencarian sebuah kelas memerlukan pencarian melalui daftar ini. Sebaliknya, pra-kabel OSGi bundel dan tahu persis untuk setiap bundel bundel yang menyediakan kelas. Kurangnya pencarian yang signifikan faktor mempercepat saat startup.

Teknologi OSGi meliputi :

* The Problem (Permasalahan)
* The Solution (Pemecahan Masalah)
* The Framework (Kerangka Kerja)
* Standard Services (Pelayanan Standard)
* Framework Services (Pelayanan Kerangka Kerja)
* System Services (Pelayanan Sistem)
* Protocol Services (Pelayanan Protokol)
* Miscellaneous Services (Bermacam-macam pelayanan)
* Conclusion (Kesimpulan)

Komponen inti dari Spesifikasi OSGi adalah Framework OSGi. Framework menyediakan lingkungan standar untuk aplikasi (disebut bundel).

C. JCP (Java Community Process)

Java adalah suatu teknologi di dunia software komputer, yang merupakan suatu bahasa pemrograman tingkat tinggi dan sekaligus sebagai suatu platform. JAVA pertama kali diperkenalkan oleh Sun Microysystem pada pertengahan tahun 1990. Menurut definisi dari Sun, JAVA adalah nama untuk sebuah teknologi untuk membuat dan menjalankan perangkat lunak pada komputer standalone ataupun lingkungan jaringan. Setiap orang yang sudah mengenal dan mempelajari atau bahkan mahir dengan bahasa C/C++ tentunya tidak akan sulit untuk mempelajari JAVA. JAVA juga merupakan sebuah bahasa pemrograman berorientasi objek yang dirancang agar dapat dijalankan di semua platform.
Java dikembangkan mengacu pada standar yang ditentukan oleh komite didalam JCP (Java Community Process). Spesifikasi Java tidak sekedar fondasi VMnya, tetapi menyangkut hampir semua aspek, mulai dari mekanisme mengakses devices I/O, komponen pertukaran objek, sampai pengembangan container. JCP merupakan badan yang bertanggung jawab terhadap standar teknologi Java.
Sebagai sebuah platform, JAVA terdiri atas 2 bagian utama, yaitu :
Java Virtual Machine (JVM)
Java Virtual Machine adalah sebuah spesifikasi untuk sebuah komputer abstrak. JVM terdiri dari sebuah kelas pemanggil dan sebuah interpreter Java yang mengeksekusi kode arsitektur netral. Kelas pemanggil memanggil file API untuk dieksekusi oleh interpreter Java. Dengan kata lain JVM adalah sebagai perantara antara program yang akan dijalankan dan sistem operasi yang sedang digunakan.
Java Application Programming Interface (JAVA API)
Java API merupakan komponen-komponen dan kelas JAVA yang sudah jadi, yang memiliki berbagai kemampuan. Kemampuan untuk menangani objek, string, angka, dsb. Java API terdiri dari tiga bagian utama:
1.Java Standard Edition (SE), sebuah standar API untuk merancang aplikasi desktop dan applets dengan bahasa dasar yang mendukung grafis, keamanan, konektivitas basis data dan jaringan.
2.Java Enterprose Edition (EE), sebuah inisiatif API untuk merancang aplikasi serverdengan mendukung untuk basis data.
3.Java Macro Edition (ME), sebuah API untuk merancang aplikasi yang jalan pada alat kecil seperti telepon genggam, komputer genggam dan pager.
Pada saat ini teknologi java semakin berkembang, Sun Microsystem memperkenalkan Java versi 1.2 atau lebih dikenal dengan nama Java 2 yang terdiri atas JDK dan JRE versi 1.2. Pada Java 2 ini, java dibagi menjadi 3 kategori:
Java 2 Standart Edition (J2SE)
Java 2 Enterprise Edition (J2EE)
Java 2 Micro Edition (J2ME)

Pada Java API ini juga ditawarkan beberapa fitur menarik yang dapat digunakan oleh user yang sedang berkecimpung di dunia Java. Beberapa fitur tersebut adalah :
1.Applet
2.Java Networking
3.Java Database Connectivity(JDBC)
4.Java Security
5.Java Swing
6.Java RMI
7.Java 2D/3D
8.Java Server Pages
9.JNI (Java Native Inteface)
10.Java Sound
11.Java IDL+CORBA
12.Java Card
13.JTAPI (Java Telephony API)

Platform yang ada pada JAVA dikembangkan oleh yang namanya Java Community Process (JCP). JCP didirikan pada tahun 1998, merupakan suatu proses formal yang memungkinkan pihak-pihak yang tertarik untuk terlibat dalam mengembangkan versi dan fitur dari platform JAVA tersebut. Di dalam JCP terdapat yang namanya Java Specification Request’s atau JSRs. JSRs adalah kumpulan dokumen formal yang menggambarkan spesifikasi dan teknologi yang diusulkan oleh orang-orang yang terlibat dalam JCP untuk melakukan penambahan fitur-fitur yang terdapat pada platform JAVA tersebut.
Pada Spesifikasi untuk J2SE, J2EE dan J2ME perkembangannya dibawah pengawasan Java Community Process (JCP). Spesifikasi yang dihasilkan adalah Java Specification Request (JSR). JCP terdiri dari para ahli dari berbagai perusahaan yang tergabung untuk membentuk Spesification. JSR ini melalui beberapa tahap pada JCP sebelum selesai. Setiap JSR diberi nomor.

Sumber :

1. http://rezkyaweb.web.id
2. dkf.bogor.net/…/n21-software-bab2-industri-software-05-1998.rtf
3. http://traycorser.blogspot.com
4. http://uriflabamba.blogspot.com/
5. http://kingrio.wordpress.com/2009/11/19/teknologi-yang-dihasilkan-java/

TEKNOLOGI, LAYANAN, DAN FITUR DI INTERFACE TELEMATIKA

November 24, 2009

A. TEKNOLOGI TELEMATIKA

Teknologi telematika merupakan singkatan dari teknologi komunikasi, media, dan informatika
.
Dalam perkembangannya, teknologi telematika ini telah menggunakan kecepatan dan jangkauan transmisi energi elektromagnetik, sehingga sejumlah besar informasi dapat ditransmisikan dengan jangkauan, menurut keperluan, sampai seluruh dunia. Pada saat ini informasi sudah banyak berkembang sedemikian rupa, hanya saja harus adanya dukungan teknologi. Teknologi telematikalah yang telah berkembang sehingga mampu menyampaikan suatu informasi.

Ketika Amerika Serikat meluncurkan ARPAnet pada 1983, penggunaan teknologi telematika di Indonesia masih terbatas. Mailinglist yang dikenal tertua di Indonesia dibuat pada tahun 1983 oleh Johny Moningka dan Jos Lukuhay. Hingga tahun 1990-an, masyarakat Indonesia telah banyak yang mengenal dan menggunakan teknologi telematika. Kemajuan tersebut dapat dilihat dari jumlah radio amatir yang menjangku hingga ke luar negeri. Dan terus perkembangannya, teknologi telematika saat ini dapat diaplikasikan dalam banyak hal ; menghubungkan pengajar dengan muridnya, kegiatan seperti memberikan materi belajar, melakukan ujian, mengirim tugas, mengecek nilai dapat dilakukan secara elektronik.

Selanjutnya, teknologi mobile phone begitu cepat pertumbuhannya. Bukan hanya dimiliki oleh hampir seluruh lapisan masyarakat Indonesia, fungsi yang ditawarkan terbilang canggih. Muatannya antara 1 Gigabyte, dapat berkoneksi dengan internet juga stasiun televisi, dan teleconference melalui 3G. Teknologi computer demikian, kini hadir dengan skala tera (1000 Gigabyte), multi processor, multislot memory, dan jaringan internet berfasilitas wireless access point. Bahkan, pada café dan kampus tertentu, internet dapat diakses dengan mudah, dan gratis.

Terkait dengan hal tersebut, Depkominfo mencatat bahwa sepanjang tahun 2007 yang lalu, Indonesia telah mengalami pertumbuhan 48% persen terutama di sektor sellular yang mencapai 51% dan FWA yang mencapai 78% dari tahun sebelumnya. Selain itu, dilaporkan tingkat kepemilikan komputer pada masyarakat juga mengalami pertumbuhan sangat signifikan, mencapai 38.5 persen. Sedangkan angka pengguna Internet mencapai jumlah 2 juta pemakai atau naik sebesar 23 persen dibanding tahun 2006. Tahun 2008 ini diharapkan bisa mencapai angka pengguna 2,5 juta.

B. LAYANAN TELEMATIKA

Yang termasuk dalam telematika ini adalah layanan dial up ke Internet maupun semua jenis jaringan yang didasarkan pada sistem telekomunikasi untuk mengirimkan data. Internet sendiri merupakan salah satu contoh telematika. Di Indonesia, pengaturan dan pelaksanaan mengenai berbagai bidang usaha yang bergerak di sektor telematika diatur oleh Direktorat Jenderal Aplikasi Telematika. Direktorat Jenderal Aplikasi Telematika (disingkat DitJen APTEL) adalah unsur pelaksana tugas dan fungsi Departemen di bidang Aplikasi Telematika yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia. Fungsi Direktorat Jenderal Aplikasi Telematika (disingkat DitJen APTEL) meliputi:

• Penyiapan perumusan kebijakan di bidang e-government, e-business, perangkat lunak dan konten, pemberdayaan telematika serta standardisasi dan audit aplikasi telematika
• Pelaksanaan kebijakan di bidang e-government, e-business, perangkat lunak dan konten, pemberdayaan telematika serta standardisasi dan audit aplikasi telematika
• Perumusan dan pelaksanaan kebijakan kelembagaan internasional di bidang e-government, e-business, perangkat lunak dan konten, pemberdayaan telematika serta standardisasi dan audit aplikasi telematika
• Penyusunan standar, norma, pedoman, kriteria, dan prosedur di bidang e-government, e-business, perangkat lunak dan konten, pemberdayaan telematika serta standardisasi dan audit aplikasi telematika
• Pembangunan, pengelolaan dan pengembangan infrastruktur dan manajemen aplikasi sistem informasi pemerintahan pusat dan daerah;
•Pemberianbimbinganteknisdan evaluasi
• Pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal Aplikasi Telematika.

C. FITUR INTERFACE PADA TELEMATIKA

Interface dalam telematika meliputi banyak hal,salah satu nya adalah video conference,
Layanan video conference merupakan layanan komunikasi yang melibatkan video dan audio secara real time. Teknologi yang digunakan untuk layanan video conference komersial pada awalnya dikembangkan di atas platform ISDN (Integrated Switch Digital Network) dengan standar H.320. Secara fungsional, elemen pendukung layanan video conference terdiri dari:

– Terminal video conference atau endpoint video conference, adalah perangkat yang berada di sisi pengguna video conference.
– MCU (Multipoint Conference Unit), adalah semacam server yang berfungsi sebagai pengendali konferensi yang melibatkan banyak pengguna dan banyak sesi konferensi.
– Gateway dan gatekeeper adalah media yang melakukan proses adaptasi komunikasi video conference berbasis ISDN ke IP dan sebaliknya.

Jenis Video ConferenceJenis video conference berdasarkan hubungan diantara pemakainya dapat dibagi menjadi tiga bagian :

1. Real Time Colaboration Multiparty Conferencing, merupakan sarana hubungan konferensi yang seketika dengan resolusi yang baik dan interaktif.
2. Active Participation Users, hubungan yang terjadi diantara pemakai dengan jaringan komputer atau basis data, merupakan konferensi yang seketika dengan resolusi yang baik dan interaktif.
3. Passive Participation Users, keikutsertaan pemakai bersifat pasif dan memerlukan hubungan yang seketika dan interaktif. Sistem Terminal Video Conference.

Jenis video conference menurut system terminalnya dibagi menjadi 2 bagian :

1. Special video conference terminal, merupakan suatu terminal khusus sebagai hasil integrasi produk-produk modular video conference. Bagian ini pengembangan dari traditional video conference yang ditambahkan dengan perangkat seperti komputer dan faks.
2. PC-based video conference terminal, seperangkat komputer yang dapat ditingkatkan kemampuannya dengan menambahkan video codec, kamera, mikrofon, perangkat lunak dan sistem lainnya.

Pemakaian Lebar Pita Frekuensi Video conference Pelayanan video conference berdasarkan pemakaian lebar pita frekuensi dapat dibagi menjadi tiga bagian :

1. Shared Bandwidth, pemakaian lebar pita secara bersama-sama dapat dipenuhi oleh jaringan komunikasi seperti LAN.
2. Dedicated Bandwidth, pemakaian lebar pita frekuensi secara khusus atau tersendiri, dapat dipenuhi oleh jaringan komunikasi seperti saluran terdedikasi atau penyambung LAN.
3. Allocated Bandwdth, pengalokasian lebar pita frekuensi dapat dipenuhi oleh jaringan komunikasi seperti pada system isochronus misalnya FDDI II, IEEE 802.9, Isochronus Ethernet (isoENET), 100mbps Ethernet dengan protocol prioritas permintaan dan Cell Reley serta ATM.

Tujuan sebuah user interface adalah mengkomunikasikan fitur-fitur sistem yang tersedia agar user mengerti dan dapat menggunakan sistem tersebut. Dalam hal ini penggunaan bahasa amat efektif untuk membantu pengertian, karena bahasa merupakan alat tertua barangkali kedua tertua setelah gesture yang dipakai orang untuk berkomunikasi sehari-harinya. Praktis semua pengguna komputer dan Internet kecuali mungkin anak kecil yang memakai komputer untuk belajar membaca dapat mengerti tulisan. Meski pada umumnya panduan user interface menyarankan agar ikon tidak diberi tulisan supaya tetap mandiri dari bahasa, namun elemen user interface lain seperti teks pada tombol, caption window, atau teks-teks singkat di sebelah kotak input dan tombol pilihan semua menggunakan bahasa. Tanpa bahasa pun kadang ikon bisa tidak jelas maknanya, sebab tidak semua lambang ikon bisa bersifat universal.

SUMBER

http://www.acehforum.com/search/TEKNOLOGI+TELEMATIKA
http://e-majalah.com/0508sucipto.html

SPK_10106074_AHMAD AMRI SANUSI

October 12, 2009

klo g kluar,,klik ajaa dibawah ini :

SPK_10106074_AHMAD AMRI SANUSI

View this document on Scribd